Connect with us

Hi, what are you looking for?

Bojonegoro.com

Wisata

Batik “Jonegoroan” di Kancah Dunia

Batik “Jonegoroan” khas Kabupaten Bojonegoro, Jawa Timur, semakin dikenal dunia. Dua event internasional telah menjadi bukti jika perpaduan karya seni dan budaya dari daerah yang di lintasi Sungai Bengawan Solo ini diterima di kancah internasional.

Dua event telah diikuti adalah International Ipoh Fashion Week Malaysia 2017, dan Collaboration Culture Fashion Week Peagent Singapura 2018, bersama Miss Ada Goh brand Martini G Founder B and W pada pada bulan Oktober 2018. Kedua event tersebut mengangkat Batik Jonegoroan sebagai tema. Event di Negeri 1001 larangan (Singapura, red), itu akan menggabungkan dua culture yaitu Indonesia dan China. Batik Jonegoroan bakal di design oleh Designer China dan Singapore untuk Event Qipao Peagent. Melejitnya Batik Jonegaran di panggung pameran mode dunia ini tidak lepas dari sentuhan Martini Suarsa, fashion designer asal Jakarta.

Perancang busana asal Lampung itu begitu peduli dan cinta dengan pengembangan batik lokal. Martini datang ke Bojonegoro untuk memberikan “positif influence” bagi masyarakat, jika batik sebagai warisan luhur yang harus dilestarikan dan menjadi budaya. Dengan tulus dia membantu designer dan perajin dalam mengembangkan dan memasarkan batik Jonegoroan.

Kepala Bidang Pengembangan SDM dan Kelembagaan Pariwisata dan Budaya Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Bojonegoro, Dyah Enggar Rinimukti, mengaku bangga Batik Jonegoroan menjadi tema dalam event nasional. “Ini sebuah kebanggan,” ucap Enggar, panggilan akrabnya, Senin (31/4/2018). Diakui, kedatangan Martini Suarsa di Bojonegoro beberapa waktu lalu telah memberikan motivasi untuk terus mengeksplorasi Batik Jonegoroan.

Melalui kegiatan Bojonegoro Fashion and Art Award 2017, pihaknya mengumpulkan perajin dan fashion designer lokal hasil audisi. “Para perajin, fashion designer lokal dan fashion designer nasional kami kolaborasikan untuk membuat karya busana dengan segmen yang ditentukan,” jelas Enggar.

Dengan embrio tersebut, lanjut dia, saat ini para fashion designer telah percaya diri untuk membawakan karyanya dengan bahan Batik Jonegoroan. Karya mereka sudah ditampilkan di sejumlah event seperti Jogja Fashion Week, Jakarta Fashion Week. “Kami akan terus mengembangkan industri kreatif batik melalui berbagai event, promo dan kolaborasi,” tegasnya. 

Bagikan :
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Advertisement

Baca Artikel Lainnya

Kabar

Pandemi Virus Corona/COVID-19 ini memang sangat berdampak terhadap aktivitas masyarakat sehari hari. Sebuah organisasi Persaudaraan Keluarga Pelaut Bojonegoro yang bersekretariat di Jalan Barat Perumda...

Kabar

Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bojonegoro melalui BAPPEDA menyelenggarakan Rapat Koordinasi (Rakor) Tujuan Pembangunan Berkelanjutan/ Sustainable Development Goals (TPB/SDGs) Kabupaten Bojonegoro Tahun 2019. Rakor bertema “Pemantauan...

Kabar

Jumlah pasien ODP berkurang 2 orang menjadi 28 orang, pasien PDP 1 orang. positf 4 orang.

Kabar

Tahun ajaran baru 2020-2021 akan segera aktif di 13 Juli 2020. Dinas pendidikan Bojonegoro sudah mempersiapkan petunjuk teknis Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) dengan...

Copyright © 2020 Tim Digital Bojonegoro Matoh - Redaksi - Kontak