Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kabar

Dampak Jargas, Kuota LPG 3 Kg Diprediksi Turun 7 Persen di 2022

IMG 20210902 WA0066

Bojonegoro.com – Proyek Strategis Nasional (PSN) jaringan gas bumi (jargas) untuk rumah tangga di Bojonegoro, Jawa Timur, diperkirakan akan berdampak pada penurunan kuota tabung LPG (Liquid Petroleum Gas) 3 Kilogram (Kg) untuk tahun 2022. Perkiraan penurunannya sebesar 7 persen dibandingkan tahun sebelumnya.

Dinas Perdagangan, Koperasi dan Usaha Mikro (Disdagkop-UM) Kabupaten Bojonegoro, melalui Sekretaris Dinas, Ahmadi menuturkan, usulan tiap tahun untuk penambahan kuota LPG 3 Kg diprediksi bakal turun sebesar 7 persen dibanding tahun-tahun sebelumnya.

“Jadi tetap ada penambahan kuota, tetapi berkisar hanya sekira 3 persen,” kata Ahmadi kepada Bojonegoro.com, Kamis 02/09/2021.

Ahmadi menjelaskan, usulan penambahan kuota LPG dari tahun ke tahun rata-rata sebesar 10 persen. Sedangkan realisasinya bersifat dinamis, bisa naik melebihi estimasi, dapat juga bergerak mendekati angka sesuai usulan kuota.

Hal itu terjadi pada tahun 2019, dimana realisasi penambahan LPG 3 kg melebihi kuota estimasi. Yaitu sebesar 31.951 Metric Ton (MT). Atau setara 31.951.000 kg.

Kemudian pada tahun 2020, kebutuhan LPG kurang lebih sama dengan usulan penambahan kuota 10 persen, terealisasi sebanyak 32.069 MT atau setara 32.069.000 kg.

“Eksisting tahun 2021, dalam estimasi kami, realisasi LPG di Bojonegoro akan mencapai 35.275,9 MT, atau sama dengan 35.275.900 kg,” jelasnya.

IMG 20210902 WA0068

Ahmadi saat memberi keterangan diruang kerjanya

Sementara, sebagai dampak adanya jargas sebanyak 10.000 sambungan rumah (SR) untuk tahun 2020 usulan penambahan kuota tetap ada kenaikan, meski hanya sebesar 3 persen. Atau turun sebesar 7 persen jika dibandingkan tahun sebelumnya. Sebab, data jumlah rumah tangga juga terus mengalami kenaikan.

Dalam hitungan Disdagkop-UM, jargas 10.000 SR hanya mengurangi kebutuhan LPG sebanyak 1.200.000 kg atau 1.200 MT. Dasarnya, rerata kebutuhan LPG dalam satu rumah tangga di Bojonegoro sekira 3-4 tabung 3 kg per bulan.

Baca Juga :  Tersedia Makanan Gratis dan Pelayanan Kesehatan di Rest Area Pemkab Bojonegoro. 

“Sehingga, untuk kebutuhan LPG 3 kg tahun 2022 tetap kita ajukan kenaikan 3 persen, yaitu sebanyak 36.335.000 kg atau 36.335 MT,” terangnya.

Ditambahkan, distribusi LPG di Bojonegoro dicover oleh 21 agen, dan 861 pangkalan. Sementara untuk pengisian dan pengangkutan dilayani oleh 4 SPPBE (Stasiun Pengisian dan Pengangkutan Bulk Elpiji).

“Yakni SPPBE Latunsa Sumberejo, SPPBE Cahaya Negeri Kalitidu, SPPBE Swarna Bina Utama Kapas, dan SPPBE Kurniawan Mekar Agung Abadi Padangan,” tutupnya. (AK)

Bagikan :
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Iklan

Baca Artikel Lainnya

Seni dan Budaya

Bojonegoro.com – Thengul merupakan kesenian khas yang telah menjadi identitas Kabupaten Bojonegoro mampu menarik perhatian banyak pihak, inilah yang menjadi dasar Tim Badan Pengembangan...

Kabar

Bojonegoro.com – Badan Usaha Milik Desa (BUM Des) MARGO SASONO KARYO MULYO Desa Margomulyo, Kecamatan Margomulyo kabupaten Bojonegoro mengikuti misi dagang dan investasi bersama...

Kabar

Bojonegoro.com – Pengurus Komunitas Sepeda Tua Indonesia (KOSTI) cabang Kabupaten Bojonegoro memperingati Hari Kebangkitan Nasional dengan melakukan kunjungan ke Kodim 0813 Bojonegoro dan diterima...

Kabar

Bojonegoro.com – Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesian (PSMTI) kabupaten Bojonegoro kembali melakukan kegiatan sosial dengan membagikan ratusan sembako, kali ini menyasar Bojonegoro bagian barat...

X