Connect with us

Hi, what are you looking for?

UKM

Eryul Mufidah, Sulap Limbah Bungkus Kopi Jadi Barang Bernilai Ekonomi

6NdwFa8FMSRiGKQc

Bojonegoro.com – Produk ekonomi kreatif berbasis eco green menjadi tren akhir-akhir ini. Konsep daur ulang ini selain mengubah barang bekas punya nilai ekonomi lebih tinggi, juga bisa membantu lingkungan agar limbah bisa diolah dengan baik.

Eryul Mufidah, Perempuan asal Desa Kalianyar Kecamatan Kapas, Kabupaten Bojonegoro adalah pelaku Usaha kreatif dengan memanfaatkan limbah bungkus kopi, usaha ini sudah dirintis sejak tahun 2015 yang lalu.

Dalam usahanua Eryul menggandeng  beberapa tetangganya untuk membantunya bekerja, dan ditangan aryul limbah bungkus kopi menjadi disulap menjadi souvernir yang cantik dan bernilai ekonomi yang tinggi, seperti tas dan barang unik lainnya yang layak untuk digunakan kembali.

Di teras rumahnya, nampak etalase berisi tas dari bungkus kopi dan produk limbah plastik lainnya berjejer rapi. Bahkan, kursi-kursi di samping teras rumahnya terbuat dari ban bekas. Beberapa sudut di rumahnya terdapat hiasan bunga dari limbah stoking.

Eryul mengaku usahanya tersebut bermula semenjak dirinya melakukan kunjungan di sebuah tempat yang memiliki bank sampah. Banyaknya sampah kemudian membuatnya terinspirasi untuk mengolah limbah.

” Selain sebagai rumah produksi ekonomi kreatif,  saya mengemas usaha pemanfaatan limbah menjadi produk kerajinan ini menjadi wisata edukasi bagi anak-anak,  dan sudah banyak yang tertarik dan sering mendapat kunjungan dari berbagai sekolah,” ungkapnya.

Wanita yang juga menjadi Dosen di STAI Attanwir yang memiliki segudang kreatifitas tersebut juga sering menjadi narasumber dalam sebuah pelatihan dan digandeng oleh berbagai instansi. Namun semenjak adanya pandemi, dirinya dan tim hanya fokus untuk produksi dan pemasaran.

Ia juga menjelaskan dalam proses tersebut pihaknya bekerjasama dengan beberapa warung untuk mengumpulkan limbah bekas kemasan kopi untuk dijadikan bahan baku kerajinan. Harga yang dibandrol cukup terjangkau sesuai dengan bahan dan kerumitan pembuatnya.

Baca Juga :  Bersama Untuk Maju, 4 Elemen Pelaku Usaha Kecil Menengah Bojonegoro Gelar Halal Bihalal Bersama

“Untuk dompet kecil seharga Rp 50 ribu. Kurang lebih membutuhkan 150 lembar bungkus bekas kopi, sedangkan untuk tas besar kira-kira 500 lembaran,” paparnya.

Selain kerajinan dari limbah plastik, di tangannya handuk bekas disulap mejadi vas bunga, ban bekas menjadi kursi, dan kain stoking menjadi bunga. Bahkan ibu satu anak tersebut bersama tim nya membuat sabun cuci piring dan hand shop sendiri untuk digunakan di masa Pandemi.

Bagikan :
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Iklan

Baca Artikel Lainnya

Seni dan Budaya

Bojonegoro.com – Thengul merupakan kesenian khas yang telah menjadi identitas Kabupaten Bojonegoro mampu menarik perhatian banyak pihak, inilah yang menjadi dasar Tim Badan Pengembangan...

Kabar

Bojonegoro.com – Badan Usaha Milik Desa (BUM Des) MARGO SASONO KARYO MULYO Desa Margomulyo, Kecamatan Margomulyo kabupaten Bojonegoro mengikuti misi dagang dan investasi bersama...

Kabar

Bojonegoro.com – Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesian (PSMTI) kabupaten Bojonegoro kembali melakukan kegiatan sosial dengan membagikan ratusan sembako, kali ini menyasar Bojonegoro bagian barat...

Politik dan Pemerintahan

Bojonegoro.com – Bupati Anna Mu’awanah menggelar pertemuan dengan badan eksekutif mahasiswa (BEM) dan sejumlah organisasi mahasiswa Bojonegoro di rumah dinas Jumat, 20/05/2022. Kesempatan tersebut...

X