Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kabar

FKPQ Lembaga Mitra Kemenag, Bukan Bagian dari Struktur Organisasi

IMG 20211105 WA0031

Bojonegoro.com – Forum Komunikasi Pendidikan Qur’an (FKPQ) dinyatakan sebagai lembaga yang menjadi bagian dari struktur organisasi di Kementerian Agama (Kemenag). Keberadaannya diakui sebagai mitra dalam mendukung visi dan misi Kemenag.

“FKPQ adalah lembaga mitra kami, tapi bukan bagian dari struktur organisasi yang ada dalam Kemenag,” kata Kepala Seksi Pendidikan Diniyah Pondok Pesantren (Kasi PD Pontren) Kantor Kemenag Bojonegoro, Zainal Arifin, kepada Bojonegori.com, Jum’at, 05/11/2021.

Sebagai mitra kerja, menurut Zainal, FKPQ ini banyak membantu Kemenag dalam metode-metode pengembangan pembelajaran untuk Guru TPQ (Taman Pendidikan Qur’an). Dalam metodenya, ada yang berbasis An-Nahdliyah yang dikembangkan oleh NU, dan ada pula metode yang dikembangkan oleh BKPMRI (Badan Komunikasi Pemuda Remaja Masjid Indonesia).

“Ini memang mitra kerja kami, dan memang boleh, tidak ada masalah,” tegasnya.

Dijelaskan, keberadaan FKPQ karena bekerja sama dengan Kemenag diakui membuat pekerjaan menjadi lebih ringan karena terbantu dari sisi metode pembelajaran di TPQ. Meskipun demikian, keberadaan FKPQ disebut secara tegas bukan khusus diadakan agar mendapat Bantuan Operasional Pendidikan (BOP) TPQ.

“Tidak ada pedoman teknis bahwa BOP harus melalui FKPQ. Alur bantuan itu berbasis EMIS. Sebetulnya dari Kemenag ya langsung ke TPQ. Sepanjang LPQ itu terdaftar di Kemenag, otomatis berhak mendapatkan bantuan,” jelasnya.

Diterangkan, EMIS adalah kepanjangan dari Education Management Information System. Merupakan sistem manajemen data pendidikan Islam yang berperan dalam menunjang proses perencanaan dan pengambilan kebijakan pendidikan Islam pada Kemenag.

Sementara disinggung mengenai peristiwa hukum yang menjerat salah satu oknum di FKPQ, Zainal menyebut hal itu sebagai insiden yang kebetulan tersangka pelaku adalah oknum dari FKPQ. Ia pribadi mengaku prihatin dengan kejadian tersebut.

Baca Juga :  Jelang Idul Fitri, Warga Bojonegoro Serbu Pasar Murah Mandiri di Pasar Wisata 

“FKPQ ini banyak membantu kami, khususnya dalam pembelajaran di TPQ. Bukan hal lain lo ya. Saya kira semua prihatin dengan insiden ini, yang kebetulan oknumnya dari FKPQ,” ujar pria pemegang sabuk hitam karate Dan V ini.

Zainal menambahkan, bahwa Kemenag Bojonegoro, terbuka untuk bermitra atau bekerja sama dengan semua lembaga keagamaan Islam. Tak hanya dengan FKPQ saja. Disebutkan sejumlah organisasi keagamaan Islam yang bermitra dengan Kemenag yaitu, FKDT (Forum Komunikasi Diniyah Takmiliyah), FKPP (Forum Komunikasi Pondok Pesantren), dan RMI (Rabithah Ma’ahid Islamiyah) dan masih banyak lagi yang lainnya.

“Kami bisa bermitra dengan organisasi keagamaan baik dari NU, Muhammadiyah dan lain sebagainya. Tentunya yang bisa membantu visi misi dan program dari Kemenag,” pungkasnya.(*)

Bagikan :
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Iklan

Baca Artikel Lainnya

Seni dan Budaya

Bojonegoro.com – Thengul merupakan kesenian khas yang telah menjadi identitas Kabupaten Bojonegoro mampu menarik perhatian banyak pihak, inilah yang menjadi dasar Tim Badan Pengembangan...

Kabar

Bojonegoro.com – Badan Usaha Milik Desa (BUM Des) MARGO SASONO KARYO MULYO Desa Margomulyo, Kecamatan Margomulyo kabupaten Bojonegoro mengikuti misi dagang dan investasi bersama...

Kabar

Bojonegoro.com – Pengurus Komunitas Sepeda Tua Indonesia (KOSTI) cabang Kabupaten Bojonegoro memperingati Hari Kebangkitan Nasional dengan melakukan kunjungan ke Kodim 0813 Bojonegoro dan diterima...

Kabar

Bojonegoro.com – Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesian (PSMTI) kabupaten Bojonegoro kembali melakukan kegiatan sosial dengan membagikan ratusan sembako, kali ini menyasar Bojonegoro bagian barat...

X