Connect with us

Hi, what are you looking for?

Politik dan Pemerintahan

Jelang Pilkades Serentak, Bupati Bojonegoro Ingatkan Panitia Harus Netral 

IMG 20221023 WA0040

Bojonegoro.com  – Pemkab Bojonegoro melalui Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (PMD) kembali menyelenggarakan pembinaan dan pemantapan bagi panitia Pilkades. Kali ini digelar di Pendopo Kacamatan Dander, Minggu (23/10/2022). Bupati Anna Mu’awanah secara daring mengingatkan panitia harus netral dan tidak boleh memihak.

Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah dalam sambutannya menyampaikan Pilkades Serentak Gelombang I Tahun 2022 ini harus berjalan aman dan lancar sesuai pilihan masyarakat tanpa adanya persengketaan. Para calon kepala desa sebelumnya telah menandatangani perjanjian atau deklarasi damai.

“Untuk itu, panitia, BPD, dan pengawas sebagai team work tidak boleh memihak. Dia tidak boleh menunjukkan memihak kepada siapa, sebab hal tersebut bisa mempengaruhi pemilih,” ungkapnya.

Bupati menegaskan, rasa keadilan harus ditunjukkan kepada para calon dan pelayanan harus ditunjukkan kepada para pemilih. Semuanya harus berkomitmen, dan tidak boleh menunjukkan keberpihakannya di depan rakyat sipil. Seperti halnya kata-kata, atribut, maupun pelayanan.

“Semoga Pilkades gelombang I ini berjalan dengan lancar,” pungkas Perempuan Nomor Satu Bojonegoro tersebut.

Dalam laporan kegiatannya Kepala Dinas PMD Machmudin menegaskan, kegiatan ini untuk memastikan kesiapan pelaksanaan Pilkades Serentak Tahun 2022. Kegiatan diikuti pengawas, BPD dan panitia Pilkades.

“Kegiatan hari ini diikuti oleh peserta dari 5 Kecamatan (Dander, Temayang, Sukosewu, Gondang, dan Bojonegoro) dengan jumlah 103 peserta,” jelasnya.

Asisten Pemerintahan dan Kesra Setda Pemkab, Djoko Lukito memaparkan bahwa Pilkades Serentak Gelombang I, digelar pada masa pandemi covid-19, sehingga TPS harus disebar di sejumlah wilayah. Selain itu, ada ketentuan maksimal hak pilih di setiap TPS hanya 500.

“Jika jumlah hak pilih di setiap TPS lebih dari 500 tidak boleh, meskipun hanya lebih satu hak suara,” jelasnya.

Baca Juga :  PJ Bupati Harapkan Semua Terlibat dalam Perencanaan dan P elaksanaan Pembangunan saat Musrenbang RKPD 2025 dan RPJPD 2025-2045.

Untuk itu, sebagai kesiapan pilkades dan mengantisipasi terjadinya hal-hal yang menghambat, maka harus ada TPS induk, dan ada TPS pembantu.

“Pilkades hanya dilakukan sekali. Jika terjadi suara sama, kita lihat persebaran suara menang di berapa TPS, dan tidak dilakukan Pilkades ulang,” ungkapnya.

Saat ini, lanjut dia, sudah memasuki musim penghujan, sehingga panitia harus siap plastik besar, guna mengamankan semua peralatan yang rawan rusak jika kena air.

Bagikan :
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Artikel Lainnya

Kabar

Bojonegoro.com – Masih dalam suasana bulan suci ramadhan, Lintas Angkatan (Lintang) SMP Negeri 1 Bojonegoro menggelar halal bihalal dengan mengusung tema “Kanca Sekolah” Lintas...

Hukum

Bojonegoro.com – Kejadian baku hantam atau adu jotos dengan crew Bus PO. Margo Joyo dengan pengemudi mobil Avanza ini menjadi viral setelah diunggah dibeberapa...

Kabar

Bojonegoro.com – Dalam rangka menyambut Hari Kartini yang ke-145, Pemkab Bojonegoro melalui Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (P3AKB) akan menggelar lomba...

Kabar

Bojonegoro.com  – Polres Bojonegoro dan Polsek jajaran menggelar patroli keamanan selama mudik Idul Fitri 1445 Hijriah. Kegiatan ini dilakukan mengingat banyak rumah kosong yang...

X