Connect with us

Hi, what are you looking for?

Wisata

Kunjungi Teksas Wonocolo, Forum Geopark Jatim : Potensi Jadi Unesco Global Geopark

Bojonegoro.com – Teksas Wonocolo pendulang minyak tradisional di Kecamatan Kedewan Bojonegoro menjadi agenda kunjungan rombongan Forum Geopark Jawa Timur saat melakukan kegiatan kunjungan di Geopark Nasional Bojonegoro Kompleks Wonocolo. Rabu (25/10/2023).

Sekretaris Forum Geopark di Jawa Timur sekaligus Bappeda Provinsi Jawa Timur Nurareni Widi Astuti menjelaskan, di Teksas Wonocolo peserta bisa melihat pengolahan minyak yang dikelola warga. Peserta yang berasal dari daerah-daerah yang memiliki Geopark, bisa belajar proses eksplorasi minyak tradisional.

“Di hari ketiga ini, kita mengunjungi Geosite Utama dari Geopark Nasional Bojonegoro Kompleks Wonocolo. Kita melihat pengilangan minyak yang dikelola sendiri oleh warga,” katanya.

Peninggalan sumur minyak tradisional dan potensi unik yang dimiliki Bojonegoro, di kemudian hari sangat berpotensi menjadi Unesco Global Geopark. “Ini semakin menguatkan bahwa potensi Geopark Nasional Bojonegoro ini cukup kuat untuk diangkat menjadi Unesco Global Geopark,” pungkasnya.

Kunjungan ke Teksas Wonocolo ini merupakan rangkaian acara Forum Sinergi dan Harmonisasi Pengembangan Geopark Jawa Timur di Kabupaten Bojonegoro yang dimulai tanggal 23 Oktober. Pada hari pertama, kegiatan digelar dengan Focus Group Discussion (FGD), dan dilanjutkan hari kedua kunjungan ke Kayangan Api di Desa Sendangharjo, Kecamatan Ngasem.

Saat berada di Geopark Nasional Bojonegoro Wonocolo, rombongan disambut kelompok sadar wisata (Pokdarwis) setempat. Para peserta dari Kabupaten Banyuwangi, Bondowoso, Lumajang, Malang, Probolinggo, Bojonegoro, Tulungagung, Pacitan dan Kabupaten Gresik ini selanjutnya diajak berkeliling ke kawasan Teksas Wonocolo.

Ketua Pokdarwis Teksas Wonocolo, Budi Wibowo menjelaskan, peserta sengaja diajak keliling Kawasan Teksas Wonocolo untuk melihat lokasi sumur, proses eksplorasi hingga proses penyulingan minyak. Tak hanya itu, para peserta juga diajak ke rumah singgah yang menjadi museum sejarah perminyakan di kawasan setempat.

Baca Juga :  Perwakilan Peserta Pekan Batik dari Berbagai Daerah Ikuti FunTrip Keliling Wisata Bojonegoro

“Kami ajak berkunjung ke sumur-sumur yang di eksplorasi dan terakhir kita ajak ke rumah singgah dan menceritakan seluk beluk mulai tahun 1893 hingga saat ini tentang perminyakan di Wonocolo,” jelasnya.

Budi Wibowo menambahkan, saat ini terdapat 425 sumur eksplorasi di Wonocolo. Sedangkan penemuan pada saat peninggalan Belanda ada sebanyak 225 sumur. “Sebagai data kurang lebih 425 sumur, sudah termasuk peninggalan Zaman Dahulu,” imbuhnya.

Bagikan :
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Artikel Lainnya

Kabar

Bojonegoro.com  – Dalam rangka menyambut Hari Bhayangkara ke – 78 Tahun 2024, Polres Bojonegoro menyalurkan bantuan sosial (Bansos) bagi masyarakat yang membutuhkan di sekitaran...

Kabar

Bojonegoro.com – Dalam menyambut hari Bhayangkara ke 78 tahun 2024, Polres Bojonegoro menggelar Bakti Religi di sejumlah tempat ibadah di Kabupaten Bojonegoro, Jum’at (14/6/2024)....

Kabar

Bojonegoro.com – Pj Bupati Bojonegoro Adriyanto berharap hari raya Idhul Adha dijadikan momentum menumbuhkan rasa solidaritas yang dibingkai dalam ukhuwah islamiyah dan ukhuwah wathaniyah....

Kabar

Bojonegoro.com – Para kader penggerak Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga (PKK) Kabupaten Bojonegoro mendapat pelatihan pengolahan pangan alternatif berbahan dasar tepung mocaf atau tepung dari...

X