Connect with us

Hi, what are you looking for?

Bojonegoro.com
IMG 20221119 WA0071

UKM

Nia Sari, Penyandang Disabilitas Pengrajin Tas Rajut Desa Gamongan

Bojonegoro.com – Nia Sari (20) warga Desa Gamongan Kecamatan Tambakrejo Kabupaten Bojonegoro Jawa Timur adalah wanita disabilitas pengrajin tas dari benang rajut.

Tas rajut karya Nia memiliki nilai ekonomi yang cukup tinggi dan banyak diminati oleh warga Bojonegoro.

Terlahir dari pasangan Kurlan dan Siti Rukayah Nia Sari telah menyandang tuna wicara sejak dia lahir. Namun dibalik keterbatasannya Nia memiliki kelebihan dan semangat yang luar biasa.

Nia sudah menekuni kerajinan membuat tas rajut sejak tahun 2016 dimana dia  masih duduk di bangku SMP. Karya tas rajut Nia kaya akan motif dan corak, jadi tak heran jika tas rajutnya banyak diminati berbagai kalangan dari orang tua dan anak muda.

Menutut penuturan ibunya (Siti Rukayah) dalam membuat satu karya Nia membutuhkan 3 sampai 4 hari untuk satu tas. Dalam satu bulan rata rata Nia mampu membuat 10 tas dengan berbagai ukuran dan motif tergantung permintaan pemesan. Harga yang dipatok bervariasi mulai dari Rp 50 ribu hingga Rp 300 ribu tergantung motif, ukuran dan tingkat kesulitannya. Sabtu, 19/11/2022.

Untuk pemasaran karyanya Nia hanya mengandalkan media sosial Facebook. Pelanggan tas rajut karya Nia Sari berasal dari berbagai wilayah di Kabupaten Bojonegoro seperti Ngraho, Padangan, Purwosari hingga keluar daerah seperti Kabupaten Blora.

Nia mengaku untuk kendala yang dihadapi saat ini kurang maksimalnya dalam pemasaran, karena hanya melayani permintaan dari pelanggan saja. Kendala lain adalah tidak memiliki karyawan yang membantunya, jadi seringkali kewalahan saat ada pesanan.

Rumah produksi Tas Rajut Nia berada di Desa Gamongan Dusun Gamongan RT 3 RW 4 Kecamatan Tambakrejo Kabupaten Bojonegoro Jawa Timur.

Sementara itu Camat Tambakrejo Zeny Bachtiar mengatakan pihaknya sangat mendukung dan mensuport penuh atas potensi Nia yang membuat tas rajut khas Desa Gamongan. Karya Nia ini bisa menjadi ikon Kecamatan Tambakrejo.

Baca Juga :  Griya Shanum Olah Buah Salak Menjadi Produk Makanan Varian Baru

“Saya berharap kerajinan tas rajut asli Gamongan ini nantinya bisa lebih dikenal masyarakat secara luas, tidak hanya di Bojonegoro namun mampu menarik masyarakat yang lebih luas lagi baik regional bahkan nasional  tuturnya. (*Bis)

Bagikan :
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan

Baca Artikel Lainnya

Olahraga

Bojonegoro.com – 32 Tim bertanding di Grand Final ESprot Bupati Cup 2022 dan berusaha menampilkan yang terbaik,  dipandu 2 reporter pertandingan yang digelar di...

Olahraga

Bojonegoro.com – Muhamad Haviz Rizal Wibowo (13) dan Aurelia Zahara Asa (13) atlit renang potensial dari Bojonegoro mampu menorehkan prestasi yang membanggakan saat mengikuti...

Seni dan Budaya

Bojonegoro.com – Iringan musik dan gemerlap lampu menjadi tanda dimulainya Bojonegoro Fruit and Veggie Fashion Street Competition sebagai puncak acara Getuk Parasa yang diselenggarakan...

Info

Lowongan Kerja Di cari tenaga jahit halus Pria / wanita untuk berkerja di rumah Mode ARVA. Diutamakan Lulusan SMK. Lincah, disiplin dan rajin. Yang...

X