Connect with us

Hi, what are you looking for?

Bojonegoro.com
Pemkab  Bojonegoro Jadikan Pesarean Keluarga Soemantri Jadi Wisata Religi.

Kabar

Pemkab Bojonegoro Jadikan Pesarean Keluarga Soemantri Jadi Wisata Religi.

BOJONEGORO– Pemkab Bojonegoro kini telah meresmikan wisata religi kompleks pesarean keluarga Mangun Koesoemo atau lebih dikenal dengan nama Soemantri di Pendopo Bojonegoro pada Selasa (09/02). Peresmian kompleks pesarean keluarga Mangoen Koesoemo tersebut merupakan bentuk sebuah penghormatan kepada Bupati pendahulu dan sekaligus menjadikan cagar budaya. Bupati Bojonegoro secara simbolis meresmikan pesarean dua Bupati tersebut dengan penandatanganan prasasti.

Pesarean tersebut adalah kompleks pesarean keluarga Raden Adipati Aryo Rekso Kusumo atau yang dikenal sebagai Kanjeng Soemantri. Beliau pernah menjabat sebagai Bupati Bojonegoro pada tahun 1890 – 1916 serta Raden Adipati Aryo Kusumo Adinegoro yang menjabat Bupati Bojonegoro pada tahun 1916 – 1936.

Mengambil tema Menumbuhkan Nilai-Nilai Kebangsaan Melalui Penggalian Sejarah Kabupaten Bojonegoro, peresmian sekaligus menjadi momen sarasehan untuk mengenal leluhur kabupaten Bojonegoro. Tinton Soeprapto selaku cucu dari Raden Adipati Rekso Kusumo dan Raden Adipati Aryo Kusumo Adinegoro, sekaligus pembina Yayasan Mangoen Rekso Koesoemo dihadirkan secara virtual dari Jakarta sebagai narasumber.

pemkab bojonegoro jadikan pesarean keluarga soemantri jadi wisata religi 2

Pesarean keluarga Raden Adipati Aryo Rekso Kusumo atau yang dikenal sebagai Kanjeng Soemantri.

Bupati Bojonegoro menceritakan bahwa hal ini bermula saat Yayasan Mangoen Rekso Koesoemo berkirim surat mewakili permohonan keluarga untuk menjadikan kompleks pesarean sebagai cagar budaya di Bojonegoro. “Saya sangat mengapresiasi karena ini sebagai salah satu bentuk penghargaan permohonan keluarga beliau untuk memberikan data otentik sejarah tentang Bojonegoro.”, Ungkap Anna Muawanah.

Bupati Bojonegoro berharap kompleks persarean ini menjadi salah satu pesarean sejarah religi yang ada di Bojonegoro agar tidak lepas akan sejarah dan cikal bakal leluhur. “Mudah-mudahan kompleks pesarean ini menjadikan kita makin tersadar untuk semakin mencintai dan mengingat akan jasa para lelulur.”, Pungkas Bupati Bojonegoro.

Baca Juga :  Program TMMD 2023 di Bojonegoro Resmi Dibuka, Bupati Anna: Sinergi Lintas Sektoral Bangun Desa

Sementara itu pesarean keluarga Raden Adipati Aryo Rekso Kusumo dan Raden Adipati Aryo Kusumo Adinegoro berada di kompleks TPU kelurahan Mojokampung, kecamatan Bojonegoro. Adapun salah satu kiprah Kanjeng Soemantri Koesoemo Adinegoro adalah sebagai pemrakarsa revolusi pembangunan Masjid Darussalam yang pertama kali yang dilakukan pada tahun 1925.

Bagikan :
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Artikel Lainnya

Seni dan Budaya

Bojonegoro.com – Kabupaten Bojonegoro tidak pernah kehabisan talenta talenta muda dalam bidang seni, khususnya seni musik, salah satunya adalah Chaiya Zada Al – Choir,...

Pendidikan

Bojonegoro.com – Sulikah Asmorowati S.Sos., MDevSt, PhD dari Departemen Administarsi Publik , Fakulats Ilmu Sosial dan Ilmu Politik (FISIP), Universitas Airlangga bersama Dr. Violeta...

Kabar Desa

Bojonegoro.com – Puncak peringatan Hari Kemerdekaan ke 78 Republik Indonesia dan dalam menyambut Hari Jadi Bojonegoro (HJB) ke 346, Warga Dukuhan RT 24 dan...

Politik dan Pemerintahan

Bojonegoro.com – Puluhan Warga kelurahan Sumbang kecamatan/ Kabupaten Bojonegoro yang tergabung dalam Paguyuban Sekitar Rel Kereta Api Sumbang (Pasirkambang) mendatangi Gedung DPRD Bojonegoro guna...

X