Connect with us

Hi, what are you looking for?

Seni dan Budaya

Prosesi Kirab Gunung Kembar Pametu Bumi di Petilasan Syekh Siti Jenar Dusun Lemahbang

IMG20230908090252

Bojonegoro.com – Jalan poros desa Margomulyo Kecamatan Balen nampak ramai dengan arak-arakan warga yang tengah melakukan kirab dengan membawa Gunung Kembar Pametu Bumi (Hasil Tani), dengan diiringi gamelan, peserta kirab nampak bergembira, menari dan bernyanyi di sepanjang jalan. Jum’at, 08/09/2023.

Kirab dua gunung Pametu Bumi adalah  bagian dari rangkaian prosesi sedekah bumi warga Dusun Lemahbang, dimana semua hasil bumi seperti jagung, padi, tomat, terong dan segala macam hasil dari pertanian di susun menjadi gunungan dan dikirab menuju Situs Cagar Budaya Petilasan Syekh Siti Jenar di Dusun Lemahbang, Desa Margomulyo, Kecamatan Balen, Kabupaten Bojonegoro.

Ketua panitia sekaligus Penanggung jawab kegiatan Mohammad Imam Junaidi, S.E.I., M.H. menyampaikan Sedekah Bumi ini dilaksanakan sebagai bentuk penghormatan kepada leluhur yang menjadi sebab asal muasal sejarah nama dusun Lemahbang. Serta sebagai bentuk rasa syukur kami atas nikmat yang terlah diberikan Tuhan Yang Maha Esa, kegiatan ini juga menjadi media masyarakat bersedekah terhadap hasil bumi yang selama ini mereka terima dari Allah dalam setahun ini.

Lebih lanjut imam menjelaskan kegiatan sedekah Bumi ini menjadi agenda tahunan masyarakat Lemahbang yang dilaksanakan pada hari Jumat Pahing di bulan ke 9 (September). Semua ini tidak terlepas dari dukungan penuh warga, baik dukungan tenaga, pikiran maupun pendanaannya semua dari swadaya masyarakat warga Lemahbang sendiri maupun dari luar desa.

“Tahun ini adalah benar benar The Power of Emak emak, semua ini adalah inisiasi dari ibu ibu yang bersemangat mendesak kami untuk menyelenggarakan sedekah bumi” ungkap Imam.

Imam berharap tahun depan bisa diselenggarakan lebih meriah lagi, bisa dinikmati oleh semua umur,  dan semoga apa yang telah warga lakukan hari ini mampu membentuk jiwa generasi muda Lemahbang peduli dengan tradisi desanya.

Baca Juga :  Bentuk Penghormatan dan Pelestarian Budaya Leluhur, Pemkab Pindahkan Tanah Makam Samin Surosentiko dari Sawahlunto ke Bojonegoro

Setelah mendengarkan ceramah singkat dari kyai Nur Hasyim dan membaca tahlil warga melakukan ritual Rancak Gunungan dan Rancak Ambeng dimana warga berebut hasil panen yang diletakkan di Gunungan, dan berbagi makanan (Ambeng) berharap mendapatkan berkah dari makanan yang telah didoakan dari pemuka agama

Sri Wahyuni salah satu warga mengatakan bahwa sepanjang umurnya, baru pertama kali sedekah bumi dilaksanakan dengan kirab Gunungan kembar Hasil Bumi, kegiatannya berlangsung meriah, masyarakat menyambut dengan antusias, semoga tahun depan bisa lebih bagus lagi dari tahun ini, ujarnya.

Munip Efendi selaku Juru kunci petilasan Syekh Siti Jenar mengucapkan rasa terimakasihnya kepada semua warga yang hadir dan semua pihak atas terlaksananya kegiatan ini.

“Semoga Tuhan memberkati kita semua, dan menambah nikmat kita di tahun mendatang, ujarnya.

Tradisi sedekah bumi di petilasan Syekh Siti Jenar ini juga menarik perhatian Kurnia Sari Mucharoma Iqma, mahasiswi STAI At-Tanwir Bojonegoro, meski bukan warga Lemahbang, namun tidak menyurutkan semangat warga Desa Bulu ini untuk mengikuti prosesi sedekah bumi.

” Saya selalu tertarik dengan kegiatan tradisi yang melibatkan warga, ini adalah kearifan lokal yang harus terus dilestarikan, Saya mengikutinya dari awal dan ingin melihat langsung prosesi Rencak Gunungan dan rebut Ambeng” tuturnya.

Prosesi Kirab dan sedekah bumi diikuti oleh pemuka agama, tokoh masyarakat, pemuda, tenaga pendidik, orang tua wali murid siswa-siswi Lembaga Sekolah Dasar 2 Margomulyo.

Syekh Siti Jenar adalah sosok ulama pada zaman Wali Songo yang dianggap kontroversi dalam ajarannya. Terlepas itu salah atau benar, masih sering hangat dalam perdebatan dan diskusi, banyak kelompok masyarakat yang percaya bahwa Syekh Siti Jenar tidak seperti dalam penggambaran dalam cerita atau film.

Baca Juga :  Bentuk Penghormatan dan Pelestarian Budaya Leluhur, Pemkab Pindahkan Tanah Makam Samin Surosentiko dari Sawahlunto ke Bojonegoro

Maka tidaklah mengherankan petilasannya yang tersebar masih banyak diziarahi oleh pengikutnya. Salah satunya ada di Dusun Lemahbang, Desa Margomulyo Balen, Bojonegoro.

Lokasi petilasan tersebut berada di tengah persawahan yang ditandai dengan bangunan pendopo kecil berukuran 4×6 meter dan didalamnya terdapat lantai tanah yang diyakini  masyarakat setempat pernah digunakan Syekh Siti Jenar bertapa atau ritual.

Bagikan :
2 Komentar

2 Komentar

  1. Masujik

    9 September 2023 at 8:52 am

    Giakk kappraahh

    • Ludvi Agus

      9 September 2023 at 12:02 pm

      Lanjutkan

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Artikel Lainnya

Politik dan Pemerintahan

Bojonegoro.com – Hitung cepat (quick count) sementara hasilnya menunjukkan calon legislatif (caleg) Maftukhan dari partai Gerindra berhasil meraih kemenangan mutlak dengan menduduki posisi teratas...

Olahraga

Bojonegoro.com – Persibo Bojonegoro menggelar latihan perdanasetelah pemain diliburkan usai menjuarai liga 3 Kapal Api PSSI Jawa Timur 2023-2024. lapangan Desa Plesungan kecamatan Kapas...

Olahraga

Bojonegoro.com – Pelatih Persibo I Putu Gede sudah hadir di Bojonegoro untuk memimpin latihan dan seleksi pemain di Stadion Letjend H Sudirman Selasa sore...

Olahraga

Bojonegoro.com – Cidera yang berkepanjangan yang diderita Tariq El Janabi pemain Persibo Bojonegoro memaksa manajemen mencoret pemain berusia 39 asal Casablanca Maroko ini, Tariq...

X