Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kabar

Rakor SDM PKH, Bupati Bojonegoro Tekankan Kesantunan, Integritas dan profesional

IMG 20220525 WA0029

Bojonegoro.com – Dinas Sosial Kabupaten Bojonegoro menggelar rapat koordinasi SDM Program Keluarga Harapan (PKH) di Pendopo Malowopati, Rabu (25/05/2022). Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah, saat memberi sambutan berharap SDM Pendamping PKH bekerja lebih SIP (santun, Integritas dan profesional).

Bupati Anna dalam arahannya mengatakan, program penanggulangan kemiskinan yang dilakukan oleh pemerintah pusat sudah melakukan berbagai cara. Dianataranya ada yang sifatnya pendampingan dan ada yang sifatnya pemberdayaan. Maka salah satu tugas PKH adalah bagaimana KPM (Keluarga Penerima Manfaat) mampu memiliki kekuatan.

“Namun jangan sampai tenaga pendamping PKH melakukan hal yang tidak sepatutnya dilakukan. Jangan sampai mengambil hak warga yang seharusnya diberikan,” ucapnya.

Bupati Anna menjelaskan, untuk mewujudkan itu diperlukan adanya mutasi secara berkala tempat dan rolling (rotasi kerja) agar saling memberikan pemahaman dan pengetahuan dengan yang lain. Selain itu, dapat mengidentifkasi dan sebagai langkah mitigasi dini.

“Dan perlu diperhatikan Data itu adalah hal yang sangat penting, petugas tidak yang telah ditunjuk tidak boleh sembarangan mengeluarkan data KPM tersebut,” jelasnya.

Bu Anna, sapaan akrab Bupati, juga mengucapkan terimakasih dan apresiasi kepada pendamping desa yang sudah bekerja keras mengentaskan kemiskinan. Bupati berharap SDM pendamping PKH terus bersinergi dengan pemerintah daerah dan meningkatkan kinerja secara santun, integritas dan profesional.

Sementara itu di kesempatan yang sama, Kepala Dinsos Kabupaten Bojonegoro Arwan menyampaikan, peserta pelaksanaan koordinasi Program PKH sebanyak 201 peserta. Terdiri dari Koordinator Kabupaten (Korkab) PKH, administrator pengelolaan data (APD), dan pendamping PKH kabupaten Bojonegoro.

Arwan memaparkan, kegiatan untuk meningkatkan kinerja SDM PKH Kabupaten Bojonegoro untuk lebih SIP (santun, integritas dan profesional). Serta semakin bermanfaat untuk masyarakat bojonegoro dalam hal membangun keluarga sejahtera, cerdas dan sehat menuju Bojonegoro yang enerjik dan produktif.

Baca Juga :  Terima Penghargaan UNP Award dari PBB Pacu BKKBN Percepat Turunkan Angka Stunting

Selain itu, para pendamping desa diharapkan bersinergi dengan pemerintah daerah dalam upaya pengurangan angka kemiskinan di Kabupaten Bojonegoro. Adapun tujuan lain yakni menjalin sinergi sebagai upaya menyelesaikan kendala dan permasalahan yang terjadi dalam pelaksanaan program.

“Perkembangan jumlah SDM PKH di Kabupaten Bojonegoro antara lain jumlah SDM per Mei 2022 sebanyak 201 orang. Dengan rincian Korkab 3 orang, APD 4 orang dan pendamping sosial 194 orang,” paparnya.

Sementara untuk periode Januari – Mei ada penambahan 1 SDM PKH dan 1 SDM PKH yang mengundurkan diri. Dengan melihat jumlah pendamping PKH sebanyak 194 orang sedangkan jumlah KPM sebanyak kurang lebih 59 ribu 68 KPM yang dirasa kurang mencukupi. Maka di Kabupaten Bojonegoro masih membutuhkan penambahan 21 orang pendamping desa untuk mencukupi rasio pendampingan tersebut.

Sementara untuk jumlah penerima KPM tahap I pada Bulan November, Desember Tahun 2021 dan Januari 2022 sebanyak 63.718 KPM dengan realisasi nilai Rp 43, 852 miliar, tahap II Februari, Maret dan April 2022 sebanyak Rp 59.608 KPM dengan jumlah realisasi Rp 41,246 miliar.

Selai itu, adapun Jumlah ketua kelompok PKH ada 2.178 orang, jumlah KPM Graduasi tri wulan I Tahun 2022 yakni Bulan Januari dan Maret sebanyak 166 KPM dengan rincian graduasi karena mampu atau mandiri sebanyak 11 KPM dan graduasi karena alami sebanyak 155 KPM.

Arwan juga menambahkan bahwa bersinergi dengan PKH dan Program jaminan sosial lanjut usia atau PKH Plus yang besumber dari APBD Provinsi Jawa Timur sebanyak 4.475 lansia penerima bantuan di tahun 2022 dengan jumlah bantuan sebesar Rp 2 juta pertahun untuk masing-masing lansia.

Selain itu, ada program jaminan sosial lanjut usia atau PKH Plus yang bersumber dari APBD Provinsi Jawa Timur sebanyak 4.475 lansia penerima bantuan di Tahun 2022. “Dengan jumlah bantuan sebesar Rp2 juta untuk masing-masing lansia,” imbuhnya.(fif/nn)

Bagikan :
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Iklan

Baca Artikel Lainnya

Kuliner

Bojonegoro.com – Makan  sambal dengan bermacam lalapan terbayang lezat dan nikmatnya, orang Indonesia pada umumnya memiliki  kebiasaan menyediakan sambal di hidangannya saat makan. Rumah...

Olahraga

Bojonegoro.com – Tim sepakbola putra Bojonegoro menjadi kontingen Bojonegoro yang harus angkat koper paling awal setelah hanya bermain imbang 1-1 melawan Kabupaten Malang dalam...

Olahraga

Bojonegoro.com – JEMBER – Tambahan raihan tiga perunggu di hari ketiga Pekan Olahraga Provinsi ke VII Jawa Timur tahun 2022 posisi Kontingen Kabupaten Bojonegoro...

Kabar

Bojonegoro.com – Semarak Bojonegoro Bersholawat terus dipersiapkan oleh masing-masing OPD terkait. Dinas Komunikasi dan Informatika (Kominfo) nantinya turut menayangkan secara streaming dan live melalui...

X