Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kabar

Terima Penghargaan UNP Award dari PBB Pacu BKKBN Percepat Turunkan Angka Stunting

IMG 20220615 WA0010

Penghargaan diberikan langsung oleh Sekretaris Komite UNPA Dr. Natalia Kanem kepada institusi Badan Kependudukan dan keluarga Berencana Nasional (BKKBN) di Markas Besar PBB di New York, Amerika Serikat, Senin (13/06/2022) waktu setempat.

Delegasi Indonesia yang menerima langsung penghargaan UNP Award dipimpin Deputi Bidang Pelatihan, Penelitian dan Pengembangan (Lalitbang) BKKBN Prof. drh. M. Rizal Damanik. M.Rep.Sc. Phd dan didampingi Kepala Pusat Kerja Sama Lembaga Internasional (PULIN) BKKBN Ukik Kusuma Kurniawan.

Dalam acara penyerahan itu Sekretaris Komiter UNPA Dr. Natalia Kanem mengatakan BKKBN telah memberi role model bagi negara-negara di dunia terkait praktik dan pelayanan Keluarga Berencana (KB).

BKKBN juga terlibat dalam Kerja Sama Selatan Selatan untuk memberikan pelatihan dan bimbingan kepada para pakar kependudukan.

“Keterlibatan Anda (BKKBN) dengan lembaga non-pemerintah dan organisasi berbasis agama dengan isu-isu isu-isu kependudukan, advokasi untuk mengatasi praktik-praktik berbahaya, pengembangan program untuk membantu keluarga-keluarga yang tinggal bersama dan merawat orang lanjut usia; dan meningkatkan intervensi untuk memastikan kelanjutan penyediaan layanan Keluarga Berencana selama pandemi virus corona di Republik Indonesia,” kata Natalia Kanem.

Menyikapi penghargaan tersebut Kepala BKKBN dr. Hasto Wardoyo mengatakan BKKBN terpacu dan berkomitmen untuk lebih giat melaksanakan program-program keluarga berencana guna mencegah kematian ibu dan bayi akibat kelahiran yang tidak direncanakan. BKKBN juga berkomitmen untuk mempercepat penurunan prevalensi stunting yang ditargetkan 14% pada 2024 melalui program-program Keluarga Berencana.

“Gerakan pemberdayaan dan edukasi yang sifatnya massif dilakukan untuk mempertahankan angka CPR 57% (Contraceptive Prevalence Rate/rata-rata pemakaian kontrasepsi) di masa pandemic Covid-19,” kata Hasto di Jakarta.

Baca Juga :  Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Bojonegoro Gelar Lomba Content Creator Gemar Membaca

Menurut Hasto, BKKBN juga berkomitmen untuk menurunkan angka total fertility rate (TFR) dari 2,46 sebelum pandemic menjadi 2,24 setelah dua tahun masa pandemic.

“Kami fokus kepada pembangunan keluarga, baik secara kualitas maupun kuantitas untuk meningkatkan kesehatan ibu dan anak serta mempercepat penurunan prevalensi stunting,” kata Hasto.

Bagikan :
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Iklan

Baca Artikel Lainnya

Kuliner

Bojonegoro.com – Makan  sambal dengan bermacam lalapan terbayang lezat dan nikmatnya, orang Indonesia pada umumnya memiliki  kebiasaan menyediakan sambal di hidangannya saat makan. Rumah...

Olahraga

Bojonegoro.com – Tim sepakbola putra Bojonegoro menjadi kontingen Bojonegoro yang harus angkat koper paling awal setelah hanya bermain imbang 1-1 melawan Kabupaten Malang dalam...

Olahraga

Bojonegoro.com – JEMBER – Tambahan raihan tiga perunggu di hari ketiga Pekan Olahraga Provinsi ke VII Jawa Timur tahun 2022 posisi Kontingen Kabupaten Bojonegoro...

Kabar

Bojonegoro.com – Semarak Bojonegoro Bersholawat terus dipersiapkan oleh masing-masing OPD terkait. Dinas Komunikasi dan Informatika (Kominfo) nantinya turut menayangkan secara streaming dan live melalui...

X